August 12, 2012

book-a-holic

this is the book i recently read :)

buku yang judulnya "The Wednesday Letters" ini bener bener touchy :") sumpah deh serius. gue beli buku ini di gramedia, tadinya sih gak ada niat tapi pas gue liat buku ini ada di tumpukan buku sale jadi aja gue beli deh. hehe tapi gak semata karena harganya yang murah jadinya gue beli yaaaa. first of all, karena covernya yang unik. bentuknya kayak amplop, which is suited the title, dan warnanya merah.


dan pas gue balik bukunya buat baca sinopsis novel ini, gue makin tertarik dengan quote yang dipasang penulisnya. 

"..tak peduli apa pun yang terjadi, kita akan selalu bersama. Tanpa rahasia. Tanpa kejutan.."

 nah, kata kata itu yang menarik gue buat segera beli buku itu tanpa pikir panjang lagi. dan sebagai anak sastra *ehem* , gue merasa tertarik dengan tema yang dipilih sama penulisnya karena jarang banget ada novel yang based on letters. karena gak mungkin bisa kita sangkal, kalo di dalem novel ini pasti bakal ada suratnya. dan itu satu hal yang beda dari cara penulis menggambarkan situasi dan watak tokoh dalam novel.

it even has an example of the letter attached :)

di balik sampul belakang novel ini, ada amplop yang nempel. dan isinya adalah salah satu surat yang ada di novel ini. dengan adanya satu surat ini, gue jadi bisa ngebayangin gimana bentuk dan tulisan surat surat yang diceritain dalem novel.

well, here the story goes. sebenernya isi ceritanya sih gak terlalu berat. ceritanya tentang seorang suami yang setia banget sama istrinya buat selalu nulis surat setiap hari rabu (thats the reason behind it's title) yang nyeritain tentang kegiatan sehari hari atau apapun yangdialamin oleh sang suami walaupun mereka ya ketemu setiap hari. surat pertama dari si suami dimulai pas malam pengantin mereka dan surat terakhirnya itu pas sang suami ngeliat istrinya sekarat dan akhirnya dia nyelesein nulis surat itu sesaat sebelum dia meluk sang istri dan menghembuskan nafas terakhir bersama sama (in this part, i do cry a lot :'''''''''((( *sob)

actually, i haven't finish read this novel yet :p hahaha. yet it's still worth telling. dan sekarang ini gue wondering banget, masih ada gak ya orang yang nulis surat? mungkin cuma orang yang emang bener bener butuh banget kali yaa. tapi pernah gak sih kalian mikir, kalo hal yang dilakuin si suami dalem novel itu unik? jarang kan ada yang ngelakuin hal itu buat menguatkan memori memori dalam hubungan? 

sekarang gini deh, pacaran, apa sih yang biasanya kita gunain buat mengabadikan kejadian kejadian penting? foto? saved messages? kan memory handphone bisa penuh.. atau nulis di blog? tapi kita kan gatau sampe kapan internet bakal ada. yaa surat emang satu satunya cara yang tetep awet, karena kita bisa nyimpen dan baca ulang surat itu kapanpun dimanapun. yakan? jadi saran gue, coba deh lakuin hal ini bareng pasangan kalian sekarang. siapa tau bisa jadi buku? atau malah bisa jadi kenangan buat anak cucu kalian nanti, biar mereka tau seberapa romantisnya ancestor mereka :)

No comments: